Mansion (Part 3)

the kill 2

“Shannon ?!”

Aku memanggil Shannon berulang kali. Namun sepertinya dia tidak mendengarku sama sekali. Dia terus berjalan memasuki lorong dan anehnya, dia malah menoleh sekeliling dan memanggil namaku. Ya ampun, masa dia tidak melihatku?

Kaget.

Aku benar – benar melihat jelas seorang laki – laki tua dengan pakaian serba hitam tiba – tiba sudah berdiri tepat di sebelah Shannon, tapi sepertinya Shannon tidak menyadari keberadaan laki – laki itu. Aku terus berteriak memanggil Shannon dengan putus asa, ingin ku langkahkan kaki namun terasa berat sekali.

Tiba – tiba kulihat Shannon terhempas ke dinding dengan kerasnya. Aku benar – benar ingin menolong namun aku tidak bisa bergerak. Belum hilang kebingunganku, ada seseorang yang menarik lenganku menjauh dari Shannon dan laki – laki yang masih berdiri di dekat Shannon itu.

Seorang gadis berambut pirang yang… Astaga !!! Dia melayang !!!

“Tunggu !! Lepaskan aku !!”

Aku ketakutan setengah mati, mungkin hampir pingsan. Bagaimana tidak, aku yang selama ini tidak pernah percaya dengan hal – hal berbau mistis atau tidak masuk akal bisa tiba – tiba mengalami hal seperti ini. Namun aku benar – benar merasa takut, membuatku tidak bisa berpikir jernih. Gadis yang melayang itu terus menarikku entah kemana, menyusuri lorong panjang yang tiada akhirnya. Tidak mendengarkan aku yang sedang menyerocos ketakutan memohon untuk dilepaskan.

Ini tidak mungkin nyata.

“Kumohon lepaskan aku..”

Ucapku memelas sambil meneteskan air mata.

Sial, jika Shannon, Jared dan Matt tahu aku menangis, aku pasti akan diejek mereka seumur hidup.

“Aku takut kau tidak bisa bertemu dengan teman – temanmu lagi.”

Aku terpelongo dalam air mata. Menatap gadis itu yang sekarang sudah berhenti menarikku dan juga menapak. Aku baru menyadari kalau kami ada di sebuah ruangan yang lumayan kecil, dengan sebuah kursi dan karpet tebal yang berdebu. Dengan lampu gantung yang sudah berkarat pada tiap sisi – sisinya.

“Kau ini apa?”

Ucap ku berani, akhirnya.

Dia hanya diam menatapku dengan tampang iba.

Dia mengasihaniku?

“Kenapa kau berkata aku tidak bisa bertemu dengan teman – teman ku lagi?”

Tanyaku penasaran, sambil menyeka sisa air mata di pipi ku.

“Kalian sudah membuat kesalahan besar. Seharusnya kalian tidak pernah datang kesini.”

“Mengapa? Kau ini siapa?!”

Tanyaku setengah marah.

“Aku Helena.”

Hey, I swear to God. Sepertinya aku benar – benar akan pingsan kali ini.

“Tunggu, kau Helena?”

Ucapku masih berusaha mengembalikan kesadaranku yang sepertinya sempat hilang dua detik tadi.

Gadis itu mengangguk.

“Tunggu.. Tunggu.. Tunggu ! Aku tidak paham.. Di surat kau bilang…”

It was not me !!”

Teriak gadis itu dengan wajah sedih, memotong ucapanku.

“But you are Helena ! You asked Shannon to come to see you ! Dan tadi kau melayang, sebenarnya kau ini apa?!”

“Tomo..”

Nah, bahkan nama ku kau bisa tahu !”

“Berikan aku kesempatan untuk menjelaskan !!”

Teriaknya kesal, membuat benda – benda di sekitar kami bergetar hebat.

Astaga.

“Maaf, aku panik. Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi disini. Aku kebingungan.”

Sesalku.

“Aku mengerti, Tomo. Semua ini tampak tidak masuk akal bagimu. Bersiaplah untuk mendengar ini, kumohon jangan pingsan.”

Pintanya.

Makhluk hebat, dia bisa tahu aku mudah pingsan.

I’ll try.”

“Tempat ini adalah Puri Iblis. Tempat berkumpulnya iblis – iblis jahat yang sangat menyukai manusia. Dan teman – temanmu itu sudah masuk perangkap mereka sekarang.”

(Matt Point of View)

Aku masih ternganga melihat seseorang yang menyapaku itu. Dengan setelan jas hitam dengan dasi kupu – kupunya. Menawarkan ku segelas sampanye dengan ramahnya.

Pria ini seratus persen mirip dengan diriku. Tidak, aku lebih tampan sih.

“Ini tidak mungkin..”

Ucapku tidak percaya.

Pria itu hanya diam sambil tersenyum, meminum sampanyenya. Memberiku isyarat untuk ikut duduk dengannya di kursi meja kayu panjang itu, menuang lagi sampanye ke gelasnya yang telah kosong.

“Kau siapa?”

Tanyaku setelah menerima ajakannya untuk duduk bersamanya di kursi tersebut. Dia masih meneguk sampanye nya pelan.

“Kau siapa?”

Tanya ku lagi.

“Aku Matt Wachter.”

Jawabnya tersenyum.

(Jared Point of View)

“Matt?”

Ya Tuhan. Apa yang sedang terjadi? Aula itu, aku yakin sekali tadi aku memasuki ruangan ini dari pintu itu, langsung dari aula. Tapi kenapa aulanya tidak ada sekarang? Aku mengecek pintu – pintu lain namun semua isinya kosong.

Aku berteriak memanggil kakak ku, Tomo dan juga Matt.

Aku benar – benar bingung dan takut.

Aku berteriak kembali, namun tidak seorang pun datang memberi pertolongan.

Where the hell are you guys?!”

Teriakku lagi, kalut.

Aku merasakan kehadiran seseorang. Aku menengok ke arah lorong itu. Seorang pria dengan postur tubuh yang sangat aku kenali berdiri memunggungiku, berjarak sekitar enam sampai tujuh meter dariku. Aku mencoba memanggilnya tapi dia malah berjalan menjauh.

Aku bersumpah, aku sangat mengenali pria ini. Aku segera berlari mengejarnya, tapi dia pun semakin cepat.

“Hey Tuan? Tuan ?!”

Panggilku lagi padanya, dia masih berlari kecil menjauh dariku menyusuri lorong – lorong ini.

Nafasku tersengal, aku baru menyadari bahwa lorong ini semakin panjang dan banyak.

Pria itu terhenti. Dan aku dengan ragu – ragu mendekatinya. Aku dibuat kaget setengah mati olehnya ketika ia membalikkan badannya.

Dia tersenyum menatapku, dan dia sangat mirip denganku.

Ini semua membuatku benar – benar bingung. Pikiranku sulit mencerna berbagai hal yang terjadi ditempat ini.

“Siapa kau?”

I am Jared Leto.”

Senyumnya ngeri.

“Kau bukan Jared, akulah Jared Leto.”

Ucapku meyakinkan.

“Ya, tidak lama lagi.”

“Apa maksudmu?”

“Tidak mengerti ya?”

“Berhenti tersenyum mengerikan seperti itu dan jelaskan semuanya !”

Teriakku  marah menarik kerah bajunya dan mendorongnya ke dinding.

You are going to die, soon.”

Dia masih tersenyum dengan kerahnya yang kucengkram kencang. Seperti tidak berkurang keberanianku, aku bertanya lagi padanya.

“Memangnya apa yang bisa kau lakukan padaku, hah?”

Ucapku balas tersenyum sinis padanya.

“Hal yang sama yang akan terjadi pada teman – temanmu.”

Satu gerakan cepat darinya yang bahkan tidak sempat aku hindari membuatku terjatuh ke lantai. Sial, apa ini?

Aku memegang lenganku yang bercucuran darah segar. Entah apa yang terjadi, dia bahkan tidak memegang satu pun benda tajam. Lalu mengapa lenganku seperti ini?

Aku tergeletak di lantai sambil berusaha bangun, belum sempat aku berdiri, dia menyerangku lagi.

“Sialan !!”

Teriakku kesakitan saat sekarang perut sebelah kiriku yang terluka.

“Kau ini makhluk apa?”

Ucapku menahan sakit.

“Makhluk paling menyenangkan yang belum pernah kalian semua temui.”

Balasnya tersenyum kejam.

“Mengapa kau melakukan ini?”

“Kami iblis ! Kami bisa melakukan apapun yang kami mau ! Dan uh, kupikir akan kubiarkan kau mengucapkan salam perpisahan kepada kakakmu. Pergilah, aku senang melihat korbanku yang berlumuran darah berlari dariku. Dan selagi kau berlari, aku akan mengejarmu.”

Tawanya.

“Brengsek.”

Aku mencoba mengumpulkan kekuatanku dan berdiri, aku berlari sekuat tenaga kemanapun aku bisa berlari. Yang ada di pikiranku sekarang adalah bagaimana caranya menemukan Shannon dan yang lainnya lalu pergi dari sini.

“Aku akan mengejarmu, Jared Leto.”

Aku masih mendengar tawanya yang sangat mengerikan seiring aku berlari.

Ya Tuhan, tolong kami.

Mansion (Part 3)

The-Kill-30-seconds-to-mars-7161968-640-352

“Shannon ?!”
Aku memanggil Shannon berulang kali. Namun sepertinya dia tidak mendengarku sama sekali. Dia terus berjalan memasuki lorong dan anehnya, dia malah menoleh sekeliling dan memanggil namaku. Ya ampun, masa dia tidak melihatku?

Kaget.

Aku benar – benar melihat jelas seorang laki – laki tua dengan pakaian serba hitam tiba – tiba sudah berdiri tepat di sebelah Shannon, tapi sepertinya Shannon tidak menyadari keberadaan laki – laki itu. Aku terus berteriak memanggil Shannon dengan putus asa, ingin ku langkahkan kaki namun terasa berat sekali.

Tiba – tiba kulihat Shannon terhempas ke dinding dengan kerasnya. Aku benar – benar ingin menolong namun aku tidak bisa bergerak. Belum hilang kebingunganku, ada seseorang yang menarik lenganku menjauh dari Shannon dan laki – laki yang masih berdiri di dekat Shannon itu.

Seorang gadis berambut pirang yang… Astaga !!! Dia melayang !!!

“Tunggu !! Lepaskan aku !!”

Aku ketakutan setengah mati, mungkin hampir pingsan. Bagaimana tidak, aku yang selama ini tidak pernah percaya dengan hal – hal berbau mistis atau tidak masuk akal bisa tiba – tiba mengalami hal seperti ini. Namun aku benar – benar merasa takut, membuatku tidak bisa berpikir jernih. Gadis yang melayang itu terus menarikku entah kemana, menyusuri lorong panjang yang tiada akhirnya. Tidak mendengarkan aku yang sedang menyerocos ketakutan memohon untuk dilepaskan.

Ini tidak mungkin nyata.

“Kumohon lepaskan aku..”

Ucapku memelas sambil meneteskan air mata.
Sial, jika Shannon, Jared dan Matt tahu aku menangis, aku pasti akan diejek mereka seumur hidup.

“Aku takut kau tidak bisa bertemu dengan teman – temanmu lagi.”

Aku terpelongo dalam air mata. Menatap gadis itu yang sekarang sudah berhenti menarikku dan juga menapak. Aku baru menyadari kalau kami ada di sebuah ruangan yang lumayan kecil, dengan sebuah kursi dan karpet tebal yang berdebu. Dengan lampu gantung yang sudah berkarat pada tiap sisi – sisinya.

“Kau ini apa?”

Ucap ku berani, akhirnya.
Dia hanya diam menatapku dengan tampang iba.
Dia mengasihaniku?

“Kenapa kau berkata aku tidak bisa bertemu dengan teman – teman ku lagi?”
Tanyaku penasaran, sambil menyeka sisa air mata di pipi ku.

“Kalian sudah membuat kesalahan besar. Seharusnya kalian tidak pernah datang kesini.”

“Mengapa? Kau ini siapa?!”
Tanyaku setengah marah.

“Aku Helena.”

Hey, I swear to God. Sepertinya aku benar – benar akan pingsan kali ini.

“Tunggu, kau Helena?”
Ucapku masih berusaha mengembalikan kesadaranku yang sepertinya sempat hilang dua detik tadi.

Gadis itu mengangguk.

“Tunggu.. Tunggu.. Tunggu ! Aku tidak paham.. Di surat kau bilang…”

It was not me !!”
Teriak gadis itu dengan wajah sedih, memotong ucapanku.

But you are Helena ! You asked Shannon to come to see you ! Dan tadi kau melayang, sebenarnya kau ini apa?!”

“Tomo..”

“Nah, bahkan nama ku kau bisa tahu !”

“Berikan aku kesempatan untuk menjelaskan !!”
Teriaknya kesal, membuat benda – benda di sekitar kami bergetar hebat.

Astaga.

“Maaf, aku panik. Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi disini. Aku kebingungan.”
Sesalku.

“Aku mengerti, Tomo. Semua ini tampak tidak masuk akal bagimu. Bersiaplah untuk mendengar ini, kumohon jangan pingsan.”

Pintanya.

Makhluk hebat, dia bisa tahu aku mudah pingsan.

I’ll try.”
“Tempat ini adalah Puri Iblis. Tempat berkumpulnya iblis – iblis jahat yang sangat menyukai manusia. Dan teman – temanmu itu sudah masuk perangkap mereka sekarang.”

(Matt Point of View)

Aku masih ternganga melihat seseorang yang menyapaku itu. Dengan setelan jas hitam dengan dasi kupu – kupunya. Menawarkan ku segelas sampanye dengan ramahnya.

Pria ini seratus persen mirip dengan diriku. Tidak, aku lebih tampan sih.

“Ini tidak mungkin..”
Ucapku tidak percaya.

Pria itu hanya diam sambil tersenyum, meminum sampanyenya. Memberiku isyarat untuk ikut duduk dengannya di kursi meja kayu panjang itu, menuang lagi sampanye ke gelasnya yang telah kosong.

“Kau siapa?”
Tanyaku setelah menerima ajakannya untuk duduk bersamanya di kursi tersebut. Dia masih meneguk sampanye nya pelan.

“Kau siapa?”
Tanya ku lagi.

“Aku Matt Wachter.”
Jawabnya tersenyum.

(Jared Point of View)

“Matt?”
Ya Tuhan. Apa yang sedang terjadi? Aula itu, aku yakin sekali tadi aku memasuki ruangan ini dari pintu itu, langsung dari aula. Tapi kenapa aulanya tidak ada sekarang? Aku mengecek pintu – pintu lain namun semua isinya kosong.
Aku berteriak memanggil kakak ku, Tomo dan juga Matt.

Aku benar – benar bingung dan takut.

Aku berteriak kembali, namun tidak seorang pun datang memberi pertolongan.

Where the hell are you guys?!”
Teriakku lagi, kalut.

Aku merasakan kehadiran seseorang. Aku menengok ke arah lorong itu. Seorang pria dengan postur tubuh yang sangat aku kenali berdiri memunggungiku, berjarak sekitar enam sampai tujuh meter dariku. Aku mencoba memanggilnya tapi dia malah berjalan menjauh.

Aku bersumpah, aku sangat mengenali pria ini. Aku segera berlari mengejarnya, tapi dia pun semakin cepat.

“Hey Tuan? Tuan ?!”
Panggilku lagi padanya, dia masih berlari kecil menjauh dariku menyusuri lorong – lorong ini.

Nafasku tersengal, aku baru menyadari bahwa lorong ini semakin panjang dan banyak.
Pria itu terhenti. Dan aku dengan ragu – ragu mendekatinya. Aku dibuat kaget setengah mati olehnya ketika ia membalikkan badannya.

Dia tersenyum menatapku, dan dia sangat mirip denganku.

Ini semua membuatku benar – benar bingung. Pikiranku sulit mencerna berbagai hal yang terjadi ditempat ini.

“Siapa kau?”

I am Jared Leto.”
Senyumnya ngeri.

“Kau bukan Jared, akulah Jared Leto.”
Ucapku meyakinkan.

“Ya, tidak lama lagi.”

“Apa maksudmu?”

“Tidak mengerti ya?”

“Berhenti tersenyum mengerikan seperti itu dan jelaskan semuanya !”
Teriakku marah menarik kerah bajunya dan mendorongnya ke dinding.

You are going to die, soon.”

Dia masih tersenyum dengan kerahnya yang kucengkram kencang. Seperti tidak berkurang keberanianku, aku bertanya lagi padanya.

“Memangnya apa yang bisa kau lakukan padaku, hah?”
Ucapku balas tersenyum sinis padanya.

“Hal yang sama yang akan terjadi pada teman – temanmu.”

Satu gerakan cepat darinya yang bahkan tidak sempat aku hindari membuatku terjatuh ke lantai. Sial, apa ini?
Aku memegang lenganku yang bercucuran darah segar. Entah apa yang terjadi, dia bahkan tidak memegang satu pun benda tajam. Lalu mengapa lenganku seperti ini?

Aku tergeletak di lantai sambil berusaha bangun, belum sempat aku berdiri, dia menyerangku lagi.

“Sialan !!”

Teriakku kesakitan saat sekarang perut sebelah kiriku yang terluka.

“Kau ini makhluk apa?”
Ucapku menahan sakit.

“Makhluk paling menyenangkan yang belum pernah kalian semua temui.”
Balasnya tersenyum kejam.

“Mengapa kau melakukan ini?”

“Kami iblis ! Kami bisa melakukan apapun yang kami mau ! Dan uh, kupikir akan kubiarkan kau mengucapkan salam perpisahan kepada kakakmu. Pergilah, aku senang melihat korbanku yang berlumuran darah berlari dariku. Dan selagi kau berlari, aku akan mengejarmu.”

Tawanya.

“Brengsek.”
Aku mencoba mengumpulkan kekuatanku dan berdiri, aku berlari sekuat tenaga kemanapun aku bisa berlari. Yang ada di pikiranku sekarang adalah bagaimana caranya menemukan Shannon dan yang lainnya lalu pergi dari sini.

“Aku akan mengejarmu, Jared Leto.”
Aku masih mendengar tawanya yang sangat mengerikan seiring aku berlari.

Ya Tuhan, tolong kami.

Mansion (Part 2)

30-seconds-to-mars-the-kill_em9k_-a3mj9

Wow, aku merinding hebat.
Supir yang mencurigakan, mansion yang mengerikan, maid yang tiba – tiba menghilang dan sepucuk surat yang juga mencurigakan.
Entah apalagi setelah ini yang bisa membuat jantung kami berolahraga dengan terpaksa.

“Sebentar, biar aku lihat keluar. Mungkin kita bisa bertanya dengan supir itu.”
Saranku sambil berlalu menuju pintu keluar.

Kuputar kenopnya. What?

Its f*king locked.”
Umpatku kesal.
“Mungkin.. sebaiknya kita langsung pergi saja dari sini.”
Matt berusaha untuk tidak terlihat takut, namun sebenarnya justru jelas terlihat dia gemetaran dan ingin segera kabur dari tempat ini.

“Pintunya terkunci. Kuncinya tidak ada disana, sebaiknya kita temui langsung Helena ini, dan setelah itu minta Helena untuk mengeluarkan kita dari sini.”
Shannon memaksa.

“Setelah apa yang kita alami sejauh ini kau lebih memilih mencari Helena daripada mencari cara untuk keluar dari sini? Are you serious?”
Tanya Matt gusar.
“Ya. sepertinya itu lebih baik. Agar semuanya juga menjadi jelas.”

“Aku setuju dengan Shannon.”
Tomo mengangguk pelan. Dan aku juga mengangguk pertanda menyetujui permintaan kakak ku.

“Baiklah. Kita berpencar.”
Ajak Matt dengan ragu.

Kami pergi ke arah yang berlawanan. Aku bersama Matt, dan Shannon dengan Tomo.

Aku dan Matt menyusuri lorong dan berakhir di sebuah aula yang besar. Hanya ada satu buah meja yang kulihat terbuat dari kayu jati berbentuk persegi panjang dengan beberapa kursi menemani meja itu.
Tapi tempat ini jauh lebih bersih dibandingkan saat kami baru memasuki Mansion ini. Baunya juga bukan bau yang sama dengan mobil dan ruangan itu. Disini lebih segar dan wangi.

Aku melangkahkan kaki ke sebuah pintu dan memasukinya. Lagi – lagi lorong panjang yang kutemui. Dan ada banyak pintu disini.

“Banyak sekali pintu, mana yang sebaiknya kita masuki lebih dulu, Matt?”
Tanya ku menoleh, dan Matt tidak ada disana.

“Matt? Masih di aula ya?”

Aku membuka pintu yang tadi aku masuki dari aula itu. Dan apa yang kujumpai sangat membuatku terkaget.
Aula itu tidak ada disana. Hanya sebuah ruangan kecil dengan sebuah kursi.

“Hah?”

(Matt Point of View)

“Jared? Heey Jared?”

Aku setengah berteriak memanggil Jared yang tiba – tiba menghilang. Belum semenit lalu kami memasuki aula ini. Dan tiba – tiba dia sudah tidak ada. Padahal aku benar – benar tidak melihatnya pergi.
Aku membuka beberapa pintu yang terdapat di aula ini. Semuanya hanya ruangan kosong yang tidak ada furniture apapun di dalamnya. Membuatku sangat bingung. Tiba – tiba ada seseorang yang menyapaku dengan suara yang sangat aku kenal. Benar – benar sangat aku kenal.

Aku menoleh dan tercengang.

“Kau…?”

(Shannon Point of View)

Kami berdua menginjakkan kaki di lantai atas. Ada sebuah ruangan besar dengan sofa – sofa yang tertata rapi dan sebuah meja dengan mesin ketik diatasnya. Beberapa meter dari ruangan itu ada lorong dengan pintu – pintu yang bernomor. Aku mengecek kunci kamarku dan kulihat itu bertuliskan angka 5366. Aku memasuki lorong tersebut dan menemukan pintu dengan angka yang sama dengan kunci yang kupegang sekarang.

Oh, kamar ku ya?’
Pikirku.
Hey Tomo, I’ve found my room ! mungkin Helena itu menunggu ku disini !”
Aku berucap riang dan menoleh ke arah Tomo yang sekarang tidak ada di manapun.
“Tomo? Kau dimana?”

Mungkin dia pergi ke tempat lain. Tapi kenapa dia tidak mengajakku?
Tiba – tiba aku digelayuti perasaan aneh. Sungguh tidak enak. Firasat ku mengatakan seharusnya aku dan teman – temanku tidak pernah datang kemari.

Here..”

Aku terdiam mendengar sebuah suara dari arah lorong yang rasa – rasanya semakin gelap.

Get out of here before its too late..”

Suara wanita.

GET OUT OF HERE OR YOU AND YOUR FRIENDS DIE !!!!!”

Tiba – tiba ada angin besar yang menghempaskan tubuhku keras ke tembok seiring dengan suara teriakan wanita itu.
Aku berani bersumpah, sesaat aku melihat seorang wanita berambut pirang dengan darah di sekujur tubuhnya.
Aku berkeringat dingin, kebingungan, gemetaran, ketakutan terduduk di lantai.

Oh my God. What was that?

– TBC -

Mansion

6277

Pukul 10.00 malam waktu setempat.

Kami berempat tiba di sebuah Mansion tua yang terletak di sekitaran Salt Lake City, salah satu kota di Amerika Serikat yang memiliki jumlah penduduk sebesar 181 ribu lebih jiwa, menjadikannya kota terbesar ke – 126 di Negara adidaya ini. Tapi bukan Salt Lake City yang sedang kami singgahi, melainkan salah satu daerah disana yang bisa dibilang sangat terpencil dan hampir tidak banyak manusia tahu, suatu tempat bernama Woodside.

Ya, Woodside, I bet none of you really know about this place. Begitupun aku, jadi aku mencari tahu di internet.

Woodside yang ukuran luasnya hanya sekitar 700 Hektar ini tadinya merupakan kota yang tidak buruk juga. Banyak pemukiman yang mudah ditemukan, sampai geyser yang menyembur dan pertambangan emas pun ada disana. Benar – benar merupakan lahan yang sangat diidamkan pengusaha – pengusaha tambang. Namun karena mungkin tidak diolah dengan baik, aliran air disini berhenti karena digunakan sebagai tenaga mesin uap. Semakin lama orang – orang yang tinggal di wilayah ini pun mulai pindah ke daerah lain. Dan katanya, Woodside hanya merupakan kota mati yang terkadang dijadikan tempat beristirahat para Llama.

Tapi, hal aneh menghampiri kakak laki – laki ku bulan lalu.

Shannon menerima sepucuk surat dari seseorang yang mengaku sebagai kenalannya yang tinggal di Woodside dan mengharapkan untuk bertemu dengannya.

“Aku benar – benar tidak tahu siapa itu Helena.”

Ucap Shannon setengah bergidik selesainya membaca surat tersebut. Menatap ku, Tomo dan Matt bergantian.

Dude, jangan lihat aku. Aku mengenalmu belum lama, tahu.”

Tomo mengangkat kedua tangannya seraya menggeleng dengan ekspresi serba salah.

“Tunggu, lima belas tahun dan kau bilang belum lama? Mengecewakan, jangan anggap aku lagi.”

Balas Shannon kecewa.

“Mungkin gadis di Video Klip My Chemical Romance.. Helena..”

Tawa Matt.

Shannon hanya mendengus kesal.

“Biar aku lihat suratnya.”

Pintaku sambil mengambil surat tersebut dari tangan kakak laki – laki ku.

“Dear Shannon..”

“Oops, manis sekali.. Dear Shannon..

Godaku tertawa dan Shannon menjitak kepalaku sekali.

Maafkan atas surat ku yang sangat tiba – tiba ini

Aku sangat ingin bertemu denganmu

Sebenarnya sudah lama aku berniat untuk menemui mu

Namun keadaanku cukup memprihatinkan

Sangat tidak mungkin bagiku untuk bepergian

Los Angeles pun termasuk tempat yang jauh

Ah, pokoknya tidak mungkin bagiku untuk bepergian

Itu bisa mengancam keselamatanku

Aku yakin kau sangat bingung dan bertanya – tanya tentang aku

Aku mengenalmu, kau pun begitu

Mungkin kau lupa, tapi kita memang saling mengenal

Tolong temui aku

Aku sangat memohon padamu

Andai bisa, aku akan berlutut dan memohon di hadapanmu

Temuilah aku, kau akan tahu siapa aku

 

Helena Wooden.

“Apa kau berniat pergi, Shannon?”

Tanyaku serius. Bingung.

“Entahlah, aku tidak merasa mengenalnya. Ada perasaan aneh menggelayuti ku saat membaca surat itu. Membuatku takut, lebih tepatnya.”

“Sudahlah, mungkin hanya penggemar iseng ! tidak usah diladeni.”

“Matt, apa mungkin seorang penggemar bisa senekat ini dengan menulis surat yang isinya serius seperti itu? Dia bisa dituntut loh!”

“Tomo benar.”

Jawabku menimpali.

“Jared, jika kau adalah seorang penggemar yang sangat menggilai seorang idola, kau pasti nekat berbuat apapun kan? Bahkan jika jiwamu yang menjadi ancamannya.”

Aku terdiam, kali ini Matt benar. Tapi surat itu terkesan misterius. Sungguh, bukan hanya Shannon, namun perasaanku pun tidak enak saat membaca surat itu.

“Baiklah, yang sepakat Shannon tidak pergi, katakan Shannon jelek.”

Pintaku sambil mengangkat tangan.

Shannon is ugly.”

Ucap Matt dan Tomo berbarengan sambil mengangkat tangan.

Kali ini kami bertiga kena jitak Shannon berkali – kali.

Kami bertiga sepakat tidak membiarkan Shannon pergi. Lalu mengapa sekarang kami disini?

Jawabnya adalah karena tiga hari lalu Shannon kembali menerima surat dari gadis misterius itu.

Dia memohon pertolongan, bahkan sampai membawa kata – kata mati. Shannon yang pada dasarnya mudah iba dan juga linglung pun akhirnya memohon padaku untuk menemaninya ke Woodside. Aku yang tidak bisa berbuat apa – apa pun kembali memohon kepada Shannon untuk mengajak Matt dan Tomo juga.

Jadilah kami disini.

Dijemput di Salt Lake City International Airport, oleh supir tua yang wajahnya tertutup syal, dia mengenakan topi Gatsby dan kacamata hitam. Dari suaranya yang serak bisa kutebak usianya 70 tahunan.

Dia mengenakan jas kulit warna hitam yang kebesaran, dengan sarung tangan putih yang sudah kotor. Sepatu pantofel dan celana bahan hitam yang warnanya pun sudah memudar.

Benar – benar mencurigakan.

“Ini merupakan Mansion paling menyeramkan yang pernah aku lihat seumur hidupku. Oh tidak, lihat sekelilingnya, kenapa halamannya kotor sekali? Benar – benar tidak terawat.”

Ini sudah ketiga kalinya Matt mengeluh.

Dari sepanjang perjalanan Matt terus – terusan mengeluhkan hal yang sama ; Jalanannya rusak. Anggap itu hal yang pertama.

Hal kedua yang dia keluhkan adalah ; mobil yang dibawa supir mencurigakan itu pun lepek dan berbau tidak enak. Seperti kayu basah yang mulai lapuk. Aku, Shannon dan Tomo hanya diam, kami juga merasa tidak enak dengan baunya. Namun kami tidak ingin menyinggung si supir mencurigakan itu, tapi Matt yang tidak bisa diam itu menyerocos saja.

Entah apalagi nanti yang dia keluhkan. Gawatnya aku lupa bawa kain andalanku yang biasa ku pakai untuk menyumpal mulutnya. Mungkin Matt sudah membuangnya.

“Selamat datang di Wooden Mansion tuan – tuan.”

Kami disambut oleh kepala rumah tangga di Mansion itu, wanita paruh baya yang menyepol rapi rambutnya yang memutih, dengan ikatan rambut dan seragam maid berwarna putih dengan dominan hitam. Senyumnya, oh Tuhan. Membuatku bergidik. Kupikir Shannon, Tomo dan Matt juga merasakan hal yang sama.

Hal pertama yang terlintas di pikiranku adalah ; ada apa dengan Mansion ini? Sepertinya pemiliknya orang kaya. Dia memiliki supir yang bisa menjemput tamu, dan ada maid tua yang menyambut tamu dengan ramah, yah walaupun tersenyum tapi kesan yang kudapat dari ekspresi wajahnya tidak sesenang yang kuharapkan tadinya. Mansion ini sedikit berdebu, pernak pernik di dalamnya terlihat muram dan tidak ada kilatannya. Sama seperti saat diluar tadi, dilihat dari mana pun, Mansion ini terkesan menyeramkan.

“Maafkan atas ketidaknyamanannya.”

Ucap Maid itu masih tersenyum.

Shannon mengangkat alis heran.

“Mansion ini seram.”

Ucap Maid itu.

Aku terdiam.

“Dan terkesan muram.”

Sambungnya lagi.

Aku menelan ludah, dia tidak membaca pikiranku tadi kan?

Um.. aku yakin, karena air disini susah didapat?”

Usahaku mencoba memecah ketegangan yang kaku ini. Tertawa canggung.

Maid itu tidak tersenyum lagi.

Dia memberi kami isyarat untuk mengikutinya.

“Sungguh, sungguh menyeramkan.”

Ucap Shannon berbisik.

“Apanya?”

“Jared, semuanya !”

Jawab Shannon kembali berbisik. Kesal.

“Kau ingin pulang sekarang? Sepertinya tidak mungkin.”

Tanyaku melas.

“Jared, perasaanku tidak enak.”

“Hey, aku juga sama tahu !”

Kami masih berbisik sampai tiba – tiba Matt menyenggol rusukku keras dengan sikunya.

“AWWWWW… sakit bodoh ! apa – apaan sih?!”

“Kemana orang menyeramkan itu??”

Tanya Matt, sumpah dengan bingungnya.

Aku, Tomo dan Shannon melihat sekeliling. Maid itu menghilang.

Loh, kau kan dibelakangnya. Masa ngga tahu??”

“Aku melepas pandangan darinya sebentar, sungguh, tidak lama ! begitu ku kembalikan pandangan ku, dia sudah tidak ada !”.

Sepucuk surat yang kelihatannya baru diletakan diatas meja panjang di dekat kami – ya karena sekelilingnya berdebu, hanya surat itu yang masih bersih – menangkap pandanganku. Terletak empat buah kunci di sampingnya.

Aku mengambil surat itu.

Isinya hanya :

Enjoy your stay, and please stay out of Room 6277.

Okay, Shannon, Tomo, Matt. Ini benar – benar membuatku takut.”

Ucapku tersenyum kaku.

To Be Continued -

Aardvark (Orycteropus afer)

Image

Found throughout southern Africa, aardvarks use their keen sense of smell to sniff out their favorite food—termites.

 

Aardvarks live throughout Africa, south of the Sahara. Their name comes from South Africa’s Afrikaans language and means “earth pig.” A glimpse of the aardvark’s body and long snout brings the pig to mind. On closer inspection, the aardvark appears to include other animal features as well. It boasts rabbit like ears and a kangaroo tail—yet the aardvark is related to none of these animals.

Aardvarks are nocturnal. They spend the hot African afternoon holed up in cool underground burrows dug with their powerful feet and claws that resemble small spades. After sunset, aardvarks put those claws to good use in acquiring their favorite food—termites.

While foraging in grasslands and forests aardvarks, also called “antbears,” may travel several miles a night in search of large, earthen termite mounds. A hungry aardvark digs through the hard shell of a promising mound with its front claws and uses its long, sticky, worm like tongue to feast on the insects within. It can close its nostrils to keep dust and insects from invading its snout, and its thick skin protects it from bites. It uses a similar technique to raid underground ant nests.

Female aardvarks typically give birth to one newborn each year. The young remain with their mother for about six months before moving out and digging their own burrows, which can be extensive dwellings with many different openings.

 

Type: Mammal

Diet: Omnivore

Average life span in captivity: 23 years

Size: Head and body, 43 to 53 in (109 to 135 cm); Tail, 21 to 26 in (53 to 66 cm)

Weight: 110 to 180 lbs (50 to 82 kg)

 

Did you know?

An aardvark’s tongue can be up to 12 in (30.5 cm) long and is sticky to help extract termites from the earthen mounds.

 

 

 

source : http://animals.nationalgeographic.com/animals/mammals/aardvark/?rptregcta=reg_free_np&rptregcampaign=20131016_rw_membership_n1p_intl_dr_w#

Wishes

Image

 

 

 

Mimpi?
Apa sebenarnya mimpi itu? Apa sebenarnya yang menjadikan mimpi menjadi nyata dalam pikiran kita? Apakah kenyataan yang membuat segala hal menjadi runyam, berbaur menjadi satu, mengumpulkan segala hal di satu titik dan akhirnya menghasilkan mimpi?

Imajinasi?
Hanya sebuah layar datar, bukan, 3 dimensi? Manusia dengan bebas menciptakan sesuatu, mengumpulkan segalanya di dalam bayangan ketika mereka memejamkan mata, menjadikan hal yang tidak mungkin terjadi di dunia nyata, menjadi seperti tiada akhir dalam Imajinasi mereka? Mereka menciptakan segalanya, membuyarkan dan menghancurkan kenyataan. Mengalahkan kenyataan dan kepahitan dengan, imajinasi?

Impian?
Apa bedanya dengan mimpi? Hal yang sama bukan? Ataukah lebih kuat dan lebih nyata daripada mimpi? Atau imajinasi? Seringkali orang mengejar mimpi – mimpi mereka yang tak kunjung datang, mereka tak berbeda dengan impian yang terkubur dalam diri mereka sendiri.

Kenyataan akan berubah, keajaiban akan datang, kepada yang percaya dengan impian dan harapan mereka.
Semua berawal dari hal yang sangat sederhana.
Imajinasi, mimpi, atau impian.
Seperti anak kecil tak berdosa yang senang berimajinasi. Membayangkan dunia dipenuhi dengan hal – hal baru. Siapa yang sangka, hal itu akan merubah hidup mereka kelak?

Vivi, adalah satu dari sekian banyak manusia yang berhasil merealisasikan salah satu impiannya.

Gadis berusia 16 tahun ini adalah murid beasiswa yang akan memulai pendidikannya di salah satu sekolah yang ada di Kyoto, Jepang.

Dia dipindah dari negara asalnya baru baru ini. Menempati rumah orang tua asuhnya untuk beberapa tahun ke depan.

Vivi hanya memiliki Ibu dan seorang kakak laki laki yang kini tengah bekerja membantu Ibu mereka. Ayah mereka wafat akibat mengidap penyakit mematikan 2 tahun lalu dan Ibu Vivi saat itu tidak memiliki biaya untuk membiayai sang Suami berobat.

Ibu Vivi tetap tinggal di negaranya. Sesaat sebelum melepas kepergian anak bungsunya, Ibu Vivi berpesan agar selalu mengiriminya surat seiring dengan perkembangan Vivi tinggal di Jepang.

“Kamu dapat beasiswa?? Sekolah di Jepang?? Apa benar??” ini adalah kata kata pertama yang diucapkan Ibu Vivi saat anaknya menyampaikan kabar bahwa dia terpilih untuk menjadi siswi yang akan di kirim ke Jepang. Awalnya sang Ibu berpikir bahwa anaknya mengada ada, namun setelah Vivi memperlihatkan surat yang dia terima dari salah satu lembaga tempat Vivi mengikuti tes, Ibu nya nyaris tidak bisa berkata. Hanya menangis, menangis haru.

“Tapi, apa kamu benar – benar bisa kesana? Pasti membutuhkan biaya yang besar, untuk makan, tempat tinggal, dan biaya sehari hari, juga tiket pesawat! Darimana kita bisa mendapatkan uang sebanyak itu, Vivi?”
Ucap sang Ibu lirih.

“Ibu tenang saja, itu semua sudah diatur oleh mereka, semuanya! Kita hanya terima beres bu. Aku bisa ke Jepang. Akhirnya Bu, aku bisa bersekolah disana!! Tapi.. Apa Ibu akan baik – baik saja?”

“Kamu anak yang baik, kamu layak mendapatkan ini. Ayahmu pasti bangga. Ibu akan baik – baik saja. Toh kakakmu disini bersama Ibu. Hanya ingatlah, terus kabari Ibu perkembanganmu disana, tulislah surat, atau apapun.”
Ibu tersenyum.

“Tentu Bu, tentu.”

 

“Ibu sangat bangga padamu.”

ucap Ibu nya lagi, memeluk erat putrinya.

Malam itu tidak ada lagi hal yang bisa memecahkan kebahagiaan Vivi. Melihat kebanggaan yang terpancar dari wajah sang Ibu, dan kebahagiaan yang dia raih berkat kerja kerasnya. 

——–

 

Gomennasaiano, boleh aku bertanya? Dimana kelas 1-3?”

Tiga siswi itu tertawa melihatku, tersenyum mengejek dan terlihat merendahkanku. Satu dari mereka lebih tinggi dari dua lainnya, bermata besar, berambut hitam kuncir kuda. Satu yang agak gemuk terlihat manis, memakai pita lucu di sebelah kanan rambutnya. Dan satunya lagi kurus, tingginya sama dengan yang gemuk, berambut panjang sebahu, berponi dan cantik. Awalnya kupikir mereka ramah dan akan membantuku. Namun bukan menjawab pertanyaan ku, mereka berlalu dan meninggalkan ku sendiri di lorong kelas yang panjang ini.

Seorang guru menghampiriku, dia tinggi, kira – kira sebaya dengan Ibu ku. Berwajah bulat dan berambut cepak. Dia bertanya mengapa aku masih berdiri disini padahal bel sudah berbunyi beberapa menit lalu.
“A..aku tidak tahu dimana kelasku..aku murid baru disini.”

Setelah memberitahunya, dia mengantarku ke kelas. Barulah ku tahu bahwa dia adalah wali kelasku disini.

“Saya mendapat murid baru, dan kalian kedatangan teman baru, mungkin tukang kebun kita juga mendapat tugas baru dengan ada nya dia disini.”
Sontak murid – murid tertawa, aku tidak mengerti apakah guru itu hanya bercanda atau memang dia benar – benar bermaksud seperti itu.

“Saya Makoto Taneda, wali kelasmu. Dan ini adalah teman – teman baru mu. Sekarang perkenalkan dirimu.”

Dengan gugup dan gemetar. Aku memberanikan diri dan berusaha tenang. Ada kekhawatiran muncul di benak ku. ‘Apakah mereka akan menyukaiku? Ataukah akan memusuhiku? Bagaimana jika mereka membenciku dan menjauhiku lalu mengucilkanku?’
Aku menepis pikiran itu. Menarik nafas dalam – dalam dan menegakkan badan.

“Aku Vivi, murid transfer dari Indonesia. Ku harap kita bisa bekerja sama dengan baik. Yoroshiku onegaishimasu.”
Aku membungkukkan badan.
Sayup – sayup terdengar suara tawa.
‘Mereka pasti mengejekku.’ Pikirku.

“Indonesia? Negeri antah berantah ya? Tidak pernah dengar.” Salah satu siswa berkata. Disusul oleh tawa seisi kelas yang bergemuruh sampai ke hatiku.

“Ibu.. Mereka tidak menyukaiku..”
Ucapku dalam hati.

————

Hari ini waktu terasa berjalan sangat lambat. Pelajarannya terasa lebih sulit. Orang – orangnya dingin. Aku belum bisa akrab dengan siapapun. Dan yang lebih menyedihkan, teman sebangkuku tidak menyapaku sama sekali. Seperti tidak menganggapku ada.

Bel istirahat berbunyi, aku menuju kantin seorang diri. Berjalan pelan setenang mungkin.

Segerombolan siswi berjalan mendahuluiku. Ada sesuatu yang jatuh.
Aku berjalan cepat menghampiri mereka.

“Maaf, kurasa ini milikmu.”
Ucapku sambil mengulurkan tangan.

“Terimakasih.”
Salah satunya berterimakasih sembari mengambil benda miliknya dari tanganku.

“Ah, itu salah satu siswi di kelasku.”
Gumamku mengingat.

Setelah membeli roti dan susu. Aku melangkah ke salah satu kursi di kantin. Duduk disana ditemani 5 kursi kosong dengan meja yang agak panjang.

“Kau menempati kursi ku.”
Seseorang berkata kepadaku. Ketika aku menoleh, kulihat 6 siswi yang tidak asing. Dari kelasku lagi.

“Maaf.”
Ucapku pelan.

“Cari meja lain. Ini milik kami.”
Salah satunya berkata sinis.

Aku beranjak, bukan untuk mencari kursi lainnya, aku melangkah cepat menuju kelas ku.
Kuputuskan untuk makan disini.

—————-

 

“Aku pulang.”

“Selamat datang. Lesu sekali Vivi-chan? Bagaimana sekolahmu?”
Seseorang menyapa dari dapur.

Wanita cantik ini adalah Tomoko Arashi, yang mana merupakan istri Paman Daichirou Arashi, keluarga asuh ku selama aku tinggal di Jepang. Aku bersyukur, Bibi dan Paman Arashi sangat ramah dan mau menerima ku.

“Hari pertama ku berjalan baik sekali, terima kasih Bibi.”

“Tidak adakah yang mengusilimu?”
Seseorang bertanya.

Aku menoleh. Daisuke disana, menatapku sinis dari balik meja makan. Anak satu – satu nya keluarga Arashi. Laki – laki yang terlihat tampan ini sebaya denganku dan tidak ramah padaku. Sejak aku datang kesini, dia menghindari ku. Baru sekarang dia benar – benar menanyakanku.

“Tidak ada.”
Aku menelan ludah.

“Tidak seru. Harusnya banyak yang menjahilimu. Kau kan orang aneh. Orang asing.”
Ucapnya sinis.

“Daisuke..”

“Ah, aku ada tugas rumah. Permisi Bibi, aku akan keatas dan mengerjakannya.”
Aku memotong ucapan Bibi Arashi, aku tidak mau melihat Daisuke membantah Ibu nya karena aku.

“Jangan lupa makan malam nanti ya Vivi-chan.”
Bibi tersenyum lembut.

Aku mengangguk pelan.
Aku melangkah ke tangga menuju kamarku. Sayup – sayup aku mendengar Bibi menegur Daisuke akan sikapnya terhadapku tadi.
“Aku tidak suka dia, Bu.”

Itu agak menyakitkanku.

Aku mengeluarkan pena dan kertas, aku mulai membubuhkan tulisan yang segera ku hapus lagi dan kutulis ulang.

“Ibu, apa kabar? Ku harap Ibu dan kakak baik – baik saja disana. Aku sangat rindu pada kalian. Hari pertama ku sebagai seorang siswi di salah satu sekolah di Kyoto sangat menyenangkan. Bibi dan Paman Arashi sangat ramah, begitu pun dengan anak mereka Daisuke. Aku bersyukur bisa kesini.
Aku sangat merindukan kalian dan negaraku..”

Aku menitikkan air mata.
Aku harus kuat. Aku tidak boleh kalah akan situasi seperti ini. Aku yakin semua akan berubah, aku tidak akan menyerah. Demi Ibu dan kakakku. Aku ingin berguna untuk mereka. Menjadi anak yang berbakat, mendapat pekerjaan hebat dan memberikan tempat tinggal yang layak untuk Ibu dan kakak laki – laki ku.

————–

“Vivi, kamu benar – benar akan berangkat kesana?”

“Iya, aku ‘kan akan bersekolah disana.”

“Kamu pasti mampu.”

“Maksud kakak?”

“Kamu punya misi, Vi.”

“Misi?”

“Dan tanggung jawab besar.”

“Aku masih tidak mengerti.”

Aku terbangun dari tidur. Ingatan itu merasuki mimpiku.
Beberapa minggu sebelum aku berangkat, kakak ku Soni berbincang dan menanyakan banyak hal. Dia juga menasehati ku.

“Dengan begini secara tidak langsung kamu meninggikan harapan Ibu kita.”
Kakak ku berbicara dengan tatapan menerawang. Senyum tipis menghiasi wajahnya.

Kakakku sudah berusia 23 tahun. Dia tidak pernah bersekolah. Itu dikarenakan orang tua kami yang tidak mampu membiayai sekolah anak – anaknya. Namun dia pria muda yang cukup cerdas, itu karena dia memiliki kemauan yang keras untuk belajar. Dulu ketika berumur 10 tahun, hampir setiap sore dia pergi menemui teman baiknya. Dia diajari cara mempelajari bahasa, hitung – hitungan, bahkan makhluk hidup. Itu berlangsung selama kurang lebih 6 tahun. Namun teman baiknya pindah rumah karena ayahnya direlokasikan ke kota lain.

Aku termasuk gadis yang beruntung. Berkat bantuan seorang dermawan aku bisa menempuh pendidikan di tempat yang layak. Mengikuti les dan semacamnya. Hingga akhirnya aku terpilih untuk dikirim kesini karena sebuah tes yang kuikuti berkat dorongan dermawan itu.

Kak, aku akan berusaha.

———

 

Daisuke masih saja dingin. Tadi pagi setelah sarapan dia menahan kakiku ketika aku berjalan sampai aku terantuk dinding.
Dahiku biru dan sedikit berdarah.

“Apa sudah baikan, Vivi-chan?”
Tanya Bibi cemas sambil memplester dahiku.

“Aku baik – baik saja, Bi. Maaf merepotkan.”

“Oh tidak sama sekali, ini karena Bibi terlalu memanjakan Daisuke. Maafkan Bibi dan Daisuke ya Vivi-chan.”

“Tidak apa – apa, aku mengerti. Aku berangkat dulu ya Bi.”

“Hati – hati, semoga harimu menyenangkan, Vivi-chan!”

Aku tersenyum dan melambaikan tangan begitu sampai di gerbang rumah. Dan melangkah keluar sambil bersenandung pelan.

Little boxes on the hillside, little boxes made of ticky tacky little boxes on the hillside, little boxes all the same.

There’s a green one, and a pink one, and a blue one and a yellow one…

Aku berhenti bersenandung saat melihat Daisuke yang tiba – tiba muncul disamping ku. Tatapannya sinis dengan ekspresi datar seperti yang biasa kulihat.

“Suaramu buruk sekali. Memekakkan telinga.”

“Kupikir bukan urusanmu.”

“Itu mengganggu.”

“Hanya kau yang merasa seperti itu. Lagipula tidak ada siapapun disini.”

Dia terdiam dan melangkah cepat.

“Kau yakin tidak ada yang mengusilimu di sekolah?”

“Ya.”

“Aku tidak percaya.”

“Bukan urusanmu.”

“Hey, apa kau ingat? Kau tinggal dirumahku. Kau harus menghormatiku. Bodoh.”

“Aku menghormati orang – orang yang menghargaiku.”

Aku melangkah cepat dan mendahuluinya, meninggalkan dia yang terdiam karena ucapanku.

———–

 

“Kenapa dahimu?”
Pertanyaan yang dilontarkan teman sebangku ku itu mengejutkanku. Maksudku, kemarin dia bahkan tidak menghiraukanku sama sekali. Sekarang dia menanyakanku.

“Ah, aku tersandung.”

“Bodoh sekali.”
Tawanya mengejek.

Benar, bodohnya aku. Kupikir dia mulai ramah dan ingin berteman. Ternyata tidak semudah itu.

Hari ini aku membawa bekal yang dibuatkan Bibi Arashi. Dia benar – benar perhatian dan lembut. Aku heran kenapa Daisuke sangat berbeda dengan Ibu atau Ayahnya.

Aku melangkah ke belakang sekolah. Halamannya luas, ada taman bunga yang cantik dan rerumputan yang asri.

“Kurasa disini saja.”
Gumamku.

Aku langsung duduk dan membuka bekalku. Ketika baru akan melahapnya, aku mendengar langkah – langkah yang mendekat kearahku.

Kulihat seorang siswa bertubuh tinggi, berbadan tegak, berambut coklat, dengan wajah oval dan tatapan tajam. Namun manis dan terkesan ramah.

“Oh, lihat. Oi, dia disini!”
Teriaknya.

Dua orang siswa datang menghampiri laki – laki ini. Dan langsung menatapku.

“Kenapa kau disini?”
Tanya yang berkacamata.

Aku hanya diam. Aku takut salah memberi jawaban dan malah menyudutkan ku disini.

“Hey? Aku sedang bertanya.”
Tanyanya lagi.

“Aku…”
Aku berkeringat dingin. Aku ingin pergi, tapi rasanya tubuhku kaku.

“Jangan takut. Kami tidak akan mengusilimu kok.”
Siswa pertama tadi tersenyum usil padaku.

“Namamu Vivi ‘kan?”
Tanyanya.

Aku mengangguk. Terdiam bingung. Menatapi mereka satu persatu.

“Aku Kenji Yamada. Yang berkacamata ini Takeru Akagawa. Dan yang berambut hitam dengan tampang sok keren ini Asano Ryuu.”

“Sa.. Salam kenal.”
Ucapku terbata bata.

Tinggi mereka hampir sama. Hanya bentuk tubuhnya yang berbeda. Takeru tinggi, dengan tubuh agak kurus, berambut pendek rapi dengan senyum manis yang sekarang merekah di wajahnya. Ryuu memiliki tubuh yang hampir sama dengan Kenji, dengan bahu yang lebar, rambut hitam berponi samping agak panjang. Bentuk wajahnya sama seperti wajah Kenji. Dan ekspresi nya sinis, agak mirip Daisuke, meskipun Daisuke masih tahu cara tersenyum.

“Kami ini teman sekelasmu. Seharusnya kau ingat itu.”
Celetuk Ryuu dingin.

“Asano bodoh, tidak mungkin dia ingat. Dia siswi baru di kelas kita. Tidak semudah itu mengingat semua siswa dikelas bukan?”
Ucap Kenji ketus sambil menepuk bahu Ryuu.

“Kau yang bodoh Yamada, ini sudah dua hari dia duduk dikelas, tidak mungkin dia tidak memperhatikan sekeliling.”
Jawab Ryuu sinis.

Tentu saja aku tidak ingat.
Aku bahkan belum berani memperhatikan segala hal yang ada di kelasku.

“Kalian berdua, sudahlah. Bukannya kita ingin mengakrabkan diri dengan gadis ini? Mengapa kalian malah berdebat?”
Takeru melerai keduanya, sesekali menoleh padaku dan mengembalikan pandangannya lagi ke Kenji dan Ryuu.

Aku terkejut mendengar ucapan Takeru. Aku tidak menyangka.

“Itu kemauan kalian, bukan aku.”
Ryuu membuang muka, tidak melihatku sama sekali.
Aku agak shock mendengarnya.

Tiba – tiba Kenji duduk disebelahku dan menyambar udang milikku. Takeru duduk didepan Kenji dan mengeluarkan keju yang dia bawa di kantongnya. Sedangkan Ryuu..
“Aku mau ke toilet dulu.”
Ucapnya sambil lalu.

“Yasudah, pergilah. Jangan kembali lagi!”
Kenji dan Takeru tertawa.

“Omong – omong, Vivi-chan. Aku ingin bertanya. Mengapa Bahasa Jepangmu bagus sekali? Dan darimana kau mempelajarinya? Ada yang mengajarimu atau semacamnya?”
Tanya Kenji dengan wajah berseri seri.

“Aku mempelajarinya di sebuah perpustakaan sejak usia ku 8 tahun, Yamada-kun.”
Jawabku.

“Hee? Benarkah?”
Mereka bertanya bersamaan.

Aku mengangguk dan tersenyum kecil.
“Dulu sekali Jepang pernah menjajah negara ku. Kakek ku adalah salah satu dari sekian masyarakat Indonesia yang ikut serta melawan Jepang kala itu. Dia mengatakan padaku bahwa Jepang adalah negara berisi orang – orang yang kejam dan menakutkan. Aku agak terkejut dengan itu. Dan mendengar cerita kakekku tentang Jepang membuatku ingin mengenal negara ini. Pelan – pelan aku mempelajari bahasa kalian dan sejarah nya di perpustakaan sekolah. Dan lama – lama aku mengenal dan menguasai bahasa ini.”

Mereka diam dan terlihat bingung dengan ceritaku.

“Apa ada yang salah?”
Tanyaku.

“Bukan. Hanya saja, itu tadi terdengar menarik. Aku terkejut. Kau bisa setenang ini menceritakannya. Pikirku, bukankah pastinya kakekmu bercerita tentang penjajahan Jepang dengan segala detil yang dia ingat? Bahkan dia bilang orang Jepang kejam dan menakutkan. Kalau begitu, kau bisa membayangkan betapa mengerikannya zaman itu. Ya ‘kan?”

“Hmm. Sebenarnya aku sempat berpikir bahwa aku aneh, tapi aku tahu aku tidak bodoh. Mengapa aku bisa menyukai negara yang pernah menghancurkan bangsa ku dan merenggut kebebasannya. Namun itu semua sudah berlalu, buat apa mengingat keburukkan dari masa lalu padahal kita bisa memetik kebaikan dari itu? Lagipula, manusia tidak ada yang sempurna, orang Indonesia tidak ada yang sempurna, orang Jepang tidak ada yang sempurna, maupun Cina, Thailand, Australia, atau negara apapun di dunia. Kita semua memiliki kekurangan masing – masing, namun kita bisa saling melengkapi. Aku yakin, Jepang tidak seburuk itu.”
Aku tersenyum.

Aku bisa lihat mereka tertegun beberapa saat. Lalu pelan – pelan ekspresi mereka kembali normal.

“Ajarkan aku bahasamu, Vivi!”

“Eh? Kau tidak menggunakan ‘Chan‘, Yamada?”
Tanya Takeru.

“Diam, Akagawa. Aku baru saja memintanya mengajariku bahasa nya. Karena itu aku menyingkirkan ‘Chan‘ dari namanya.”
Jawab Kenji serius.

Aku tertawa pelan.
“Dengan senang hati aku akan mengajarimu, Yamada-kun.”

 

akan berlanjut ~

 

 

 

Image source : http://fc04.deviantart.net/fs37/f/2008/241/6/5/Autumn_Tree_by_Angela_T.jpg

Free Linkin Park Song: “Complimentary” by Mike Shinoda for Stagelight

Originally posted on Mike Shinoda's Blog:

With Stagelight now out for Windows, a number of you guys are checking it out. This week, I wanted to do something special for all our early adopters who are helping us spread the word: I made you guys a song.

This session can be downloaded and opened in Stagelight on Windows 7 or 8. It’s not an audio file and doesn’t contain any audio so (for now) only Stagelight users get to hear it.

For those of you who haven’t checked it out yet: Stagelight is a new music-making program designed by Open Labs and me. It’s the result of years of testing on stage and in the studio. With it, anyone at any level can make a great song in as little as a few minutes. It’s powerful and it’s simple, and you can buy it for only $10 HERE.

Again, thank you for being the first…

View original 24 more words